jump to navigation

Ramadhan Momentum Perbaikan Diri Jumat, September 12, 2008

Posted by customs6th in Renungan.
Tags: , , , , , ,
trackback

Postingan kali ini adalah materi khutbah jum’at di masjid KPU Tanjung Priok yang di sampaikan oleh saudara kita, teman kita BAMBANG HERU. Mudah-mudahan bisa menjadi renungan di bulan penuh barokah ini.

Sebagian besar kita mungkin mengenal Khalifah Umar bin abdul Aziz

Ayah dan ibunya

Ummi Ashim menikah dengan Abdul Aziz bin Marwan. Abdul Aziz adalah Gubernur Mesir di era khalifah Abdul Malik bin Marwan (685 – 705 M) yang merupakan kakaknya. Abdul Mallik bin Marwan adalah seorang shaleh, ahli fiqh dan tafsir, serta raja yang baik terlepas dari permasalahan ummat yang diwarisi oleh ayahnya (Marwan bin Hakam) saat itu.

Dari perkawinan itu, lahirlah Umar bin Abdul Aziz. Beliau dilahirkan di Halawan, kampung yang terletak di Mesir, pada tahun 61 Hijrah.

Beliau telah menghafal al-Quran sejak masih kecil. Merantau ke Madinah untuk menimba ilmu pengetahuan. Beliau telah berguru dengan beberapa tokoh terkemuka spt Imam Malik b. Anas, Urwah b. Zubair, Abdullah b. Jaafar, Yusuf b. Abdullah

Jabatan gubernur Madinah/Hijaz dan berjaya mentadbir wilayah itu dengan baik. Ketika itu usianya lebih kurang 28 tahun. Pada zaman Sulaiman bin Abdul Malik memerintah, beliau dilantik menjadi menteri kanan dan penasihat utama khalifah. Pada masa itu usianya 33 tahun.

Umar bin Abdul Aziz mempersunting Fatimah binti Abdul Malik bin Marwan sebagai istrinya. Fatimah binti Abdul Malik bin Marwan adalah putri dari khalifah Abdul Malik bin Marwan

Khalifah

Atas wasiat yang dikeluarkan oleh khalifah Sulaiman bin Abdul Malik, Umar bin Abdul Aziz diangkat menjadi khalifah pada usianya 37 tahun. Beliau dilantik menjadi Khalifah selepas kematian Sulaiman bin Abdul Malik tetapi beliau tidak suka kepada pelantikan tersebut. Lalu beliau memerintahkan supaya memanggil orang ramai untuk mendirikan sembahyang. Selepas itu orang ramai mula berpusu-pusu pergi ke masjid. Apabila mereka semua telah berkumpul, beliau bangun menyampaikan ucapan. Lantas beliau mengucapkan puji-pujian kepada Allah dan berselawat kepada Nabi s.a.w kemudian beliau berkata:

“Wahai sekalian umat manusia! Aku telah diuji untuk memegang tugas ini tanpa meminta pandangan daripada aku terlebih dahulu dan bukan juga permintaan daripada aku serta tidak dibincangkan bersama dengan umat Islam. Sekarang aku membatalkan baiah yang kamu berikan kepada aku dan pilihlah seorang Khalifah yang kamu reda”.

Tiba-tiba orang ramai serentak berkata:

“Kami telah memilih kamu wahai Amirul Mukminin dan kami juga reda kepada kamu. Oleh yang demikian perintahlah kami dengan kebaikan dan keberkatan”.

Lalu beliau berpesan kepada orang ramai supaya bertakwa, zuhud kepada kekayaan dunia dan mendorong mereka supaya cintakan akhirat kemudian beliau berkata pula kepada mereka: “Wahai sekalian umat manusia! Sesiapa yang taat kepada Allah, dia wajib ditaati dan sesiapa yang tidak taat kepada Allah, dia tidak wajib ditaati oleh sesiapapun. Wahai sekalian umat manusia! Taatlah kamu kepada aku selagi aku taat kepada Allah di dalam memimpin kamu dan sekiranya aku tidak taat kepada Allah, janganlah sesiapa mentaati aku”.

Umar rahimahullah pernah menghimpunkan sekumpulan ahli fikih dan ulama kemudian beliau berkata kepada mereka: “Aku menghimpunkan kamu semua untuk bertanya pendapat tentang perkara yang berkaitan dengan barangan yang diambil secara zalim yang masih berada bersama-sama dengan keluarga aku?” Lalu mereka menjawab: “Wahai Amirul Mukminin! perkara tersebut berlaku bukan pada masa pemerintahan kamu dan dosa kezaliman tersebut ditanggung oleh orang yang mencerobohnya.” Walau bagaimanapun Umar tidak puas hati dengan jawapan tersebut sebaliknya beliau menerima pendapat daripada kumpulan yang lain termasuk anak beliau sendiri Abdul Malik yang berkata kepada beliau: “Aku berpendapat bahawa ia hendaklah dikembalikan kepada pemilik asalnya selagi kamu mengetahuinya. Sekiranya kamu tidak mengembalikannya, kamu akan menanggung dosa bersama-sama dengan orang yang mengambilnya secara zalim.” Umar berpuas hati mendengar pendapat tersebut lalu beliau mengembalikan semula barangan yang diambil secara zalim kepada pemilik asalnya.

Sesudah Umar bin Abdul Aziz diangkat menjadi khalifah dan Amirul Mukminin, Umar langsung mengajukan pilihan kepada Fatimah, isteri tercinta.

Umar berkata kepadanya, “Isteriku sayang, aku harap engkau memilih satu di antar dua.”

Fatimah bertanya kepada suaminya, “Memilih apa, kakanda?”

Umar bin Abdul Azz menerangkan, “Memilih antara perhiasan emas berlian yang kau pakai dengan Umar bin Abdul Aziz yang mendampingimu.”

Kata Fatimah, “Demi Allah, Aku tidak memilih pendamping lebih mulia daripadamu, ya Amirul Mukminin. Inilah emas permata dan seluruh perhiasanku.”

Kemudian Khalifah Umar bin Abdul Aziz menerima semua perhiasan itu dan menyerahkannya ke Baitulmal, kas Negara kaum muslimin. Sementara Umar bin Abdul Aziz dan keluarganya makan makanan rakyat biasa, yaitu roti dan garam sedikit.

Khalifah Umar bin Abdul Aziz yang terkenal dengan keadilannya telah menjadikan keadilan sebagai keutamaan pemerintahannya. Beliau ingin semua rakyat dilayani dengan adil tidak memandang keturunan dan pangkat supaya keadilan dapat berjalan dengan sempurna. Keadilan yang beliau perjuangan adalah menyamai keadilan di zaman kakeknya, Khalifah Umar Al-Khatab.

pemberontakan dalaman, kurang berlaku penyelewengan, rakyat mendapat layanan yang sewajarnya dan menjadi kaya-raya hinggakan Baitulmal penuh dengan harta zakat kerana tiada lagi orang yang mahu menerima zakat. Rakyat umumnya sudah kaya ataupun sekurang-kurangnya mau berdikari sendiri. Pada zaman pemerintahan Umar bin Abdul Aziz ra, pasukan kaum muslimin sudah mencapai pintu kota Paris di sebelah barat dan negeri Cina di sebelah timur. Pada waktu itu kekuasaan pemerintahan di Portugal dan Spanyol berada di bawah kekuasaannya.

Umar bin Abdul Aziz tidak saja menjadi cermin tentang tokoh yang agung. Tapi juga contoh bagaimana ia menjalani prosesi-prosesi perbaikan diri dalam jangka yang tidak pendek. Para penulis sejarah menjelaskan, perubahan hidup Umar bin Abdul Aziz itu tidak datang secara tiba-tiba. Tetapi melalui sebuah proses yang lama, berhari-hari, bahkan bertahun-tahun. Dimulai ketika ia dikirim ibunya ke Madinah, untuk tinggal bersama pamannya yang juga salah satu putra Umar bin Khattab. Saat itu ibunya prihatin dengan lingkungan istana Bani Umayyah, yang sangat mempengaruhi karakter Umar bin Abdul Aziz.

Di Madinah, Umar bin Abdul Aziz hidup dalam suasana yang baru. Penuh dengan ilmu dan kezuhudan, dua hal yang merupakan warisan kehidupan para sahabat Rasululloh saw. Setiap hari ia belajar, mendengarkan bimbingan dan pengarahan. Jiwanya terus disirami dengan nasehat dan hal-hal yang membersihkannya. Umar bin Abdul Aziz benar-benar telah tenggelam dalam suasana hidup penduduk Madinah. Akalnya penuh dengan ilmu-ilmu mereka. Jiwanya menyatu dengan mereka, penuh dengan ketawadhu’an.

Kisah Umar bin Abdul Aziz masih sangat panjang dibanding dengan cuplikan diatas. Tetapi setidaknya hal diatas cukup memberi penegasan bagi kita, bahwa untuk menjadi baik itu mungkin, bagi siapa saja. Karena rentang waktu yang tersedia bagi manusia memberi kesempatan yang sangat berharga untuk berubah, berbuat dan menata ulang kepribadiannya. Memang, proses menjadi baik itu panjang. Tetapi keputusan untuk memulai menjadi baik hanya memerlukan waktu beberapa saat. Ya, perbaikan diri memang tidak kenal henti. Tetapi kemauan dan kemantapan untuk memulai perbaikan diri itu hanya perlu waktu sebentar. Hanya dibutuhkan kejujuran di dasar hati. Agar fitrah manusia berbicara apa adanya. Saat itu jawabannya akan langsung ada, bahwa setiap kita harus menjadi baik, memulai menjadi baik atau setidaknya memilih untuk menjadi baik.

Hadits Rasulullah menggaris bawahi bahwa memperbaiki diri merupakan bagian dari irama hidup seorang muslim. Seperti nampak jelas dalam sabdanya, “Sesungguhnya manusia itu banyak salahnya. Dan sesunguhnya sebaik-baik orang yang banyak salahnya, adalah orang yang banyak bertaubat.” (HR Tirmidzi). Banyak salahnya, artinya kesalahan itu sangat mungkin akan terus terjadi. Maka meratapi dan menyesali kekurangan dan kesalahan itu perlu. Tetapi yang jauh lebih perlu lagi adalah bagaimana memperbaiki kesalahan itu. Maka, seperti dalam lanjutan hadits tersebut, banyak bertaubat artinya ada proses yang terus berjalan untuk memperbaiki kesalahan tersebut.

Hal itu pula yang dapat kita maknai dari firman Allah Swt, “Dan janganlah sekali-kali kamu mati, melainkan dalam keadaan sebagai muslim.” (QS Ali Imran : 103). Arinya, setiap saat kematian itu bisa datang. Tetapi kematian itu sendiri sangat gelap bagi manusia. Maka, setiap saat pula seorang muslim harus berjuang antara kesalahan dengan perbaikan, antara dosa dengan taubat. Tak lain, agar pada detik kematian itu tiba, ia tiba pada saat baiknya, atau pada saat taubatnya.

Maka memperbaiki diri menjadi kebutuhan hidup utama kita. Agar, segala yang kita makan, yang kita minum, yang kita hirup untuk menyambung nafas-nafas kita, untuk menegakkan tulang-tulang persendian kita, tidak sampai hanya untuk memperlambat sat-saat Allah akan mengadzab kita. Tetapi sebaliknya, segalanya menjadi bagian penting dari saat-saat kita untuk selalu tegar memperbaiki diri, memohon penerimaan dan ampunan Allah swt.

Mari jadikan Ramadhan sebagai Syahrut Tarbiyah, momentum untuk melakukan perbaikan diri, perbaikan dan kebaikan yang kita lakukan di bulan ini, mari kita jaga, pertahankan, bahkan kalau mungkin tingkatkan, sampai akhir Ramadhan, bahkan sebelas bulan berikutnya…..bahkan sampai akhir hayat kita. Semoga Allah memberi kemudahan dan keberkahan kepada kita semua.

Mari terus saling ingatkan, saling memberi keteladanan dan saling mendoakan untuk kebaikan dunia akhirat kita.

Disarikan dari beberapa sumber (Tulisan ust Ahmad Zairofi, Tarbawi press, dan beberapa unduhan di internet), dari bahan khutbah MBT KPU BC Tg Priok 5 September 2008.

Komentar»

1. Al Fakir - Jumat, April 24, 2009

Terimakasih atas cuplikan khutbahnya , semoga bermanfaat, amin


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: